Grab PHK Karyawan, Ini Janji Pendiri

TEMPIAS.com – Aplikasi Grab disebutkan melakukan PHK atas 360 karyawan sejauh ini.

Dilaporkan Dealstreetasia, Selasa, 16 Juni 2020, jumlah karyawan yang kena PHK ini setara di bawah 5 persen karyawan Grab.

Disebutkan dalam laporan itu, pendiri dan CEO Grab, Anthony Tan mengumumkan bahwa perusahaan akan melepaskan sekitar 360 “Grabbers”.

Ia menyebutkan evaluasi bisnis telah dilakukan selama berbulan-bulan dan musyawarah tentang bagaimana mengatasi tantangan ekonomi pasca-pandemi menjadi fokus perusahaan.

Tan mengatakan Grab meninjau semua biaya, memangkas pengeluaran, dan menerapkan pemotongan gaji untuk manajemen senior. Namun terlepas dari langkah-langkah ini, perusahaan yang bermarkas di Singapura masih melihat kebutuhan untuk memotong jumlah pekerja untuk lebih menurunkan biaya.

“Saya berharap saya tidak perlu mengirim catatan seperti ini. Dengan hati yang berat saya bagikan dengan Anda hari ini bahwa kami akan melepaskan sekitar 360 Grabbers, atau hanya di bawah 5 persen dari karyawan kami, ”kata Tan.

Meski PHK dilakukan, Tan menyebutkan saat ini adalah waktu yang sulit bagi semua Grabbers.

Selain pemutusan hubungan kerja, Grab juga berencana untuk menghilangkan beberapa proyek non-inti, mengkonsolidasikan fungsi, dan tim berukuran tepat dengan mengerahkan orang ke bisnis pengiriman.

Dalam laporan itu dijelaskan Pandemi global telah sangat memengaruhi bisnis, termasuk Grab, dan Tan mengatakan Covid-19 kemungkinan akan mengakibatkan resesi berkepanjangan yang harus disiapkan perusahaan.

“Saya yakinkan Anda bahwa ini akan menjadi PHK seluruh organisasi terakhir tahun ini dan saya yakin ketika kami mengeksekusi terhadap rencana kami yang segar untuk memenuhi target kami, kami tidak akan harus melalui latihan yang menyakitkan ini lagi di masa mendatang,” kata Tan.

PHK terjadi setelah sebelumnya Grab meminta karyawan pada akhir April untuk mengambil pengaturan kerja yang fleksibel, seperti cuti tanpa gaji, pengurangan jam kerja, dan cuti panjang.

Sebelumnya pada Maret, Grab mengumumkan akan memotong gaji eksekutif seniornya hingga 20%, untuk tahun ini.

Dalam surat itu, Tan mengatakan karyawan yang terkena dampak akan diberitahukan mulai 1 p.m. Waktu Singapura.

Perusahaan, katanya, akan memberikan dukungan finansial dan emosional untuk pekerja yang diberhentikan. Ini termasuk paket pesangon, pemerataan, pencabutan cuti hamil dan paternitas, dan akses tiga bulan ke Program Bantuan Grabber.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *